Skip to main content

Newest Post

Are You A Corruptor?

Apakah lo seorang koruptor? Photo by  cottonbro  from  Pexels Dari pertanyaan di atas agaknya kita langsung berpikir, "Loh saya nggak pernah pake uang orang," atau "Saya nggak mungkin jadi seperti para tikus berdasi di luar sana," dan macam-macam pikiran bersamaan dengan keterkejutan lainnya. Eits, tunggu dulu. Gue akan bocorkan hint dari konteks penulisan gue hari ini. Gue tidak akan membahas politisi-politisi yang melakukan korupsi di luar sana karena sejujurnya gue juga nggak suka membahasnya.  Gue akan membahas korupsi-korupsi kecil yang mungkin nggak kita sadari sudah mendarah daging di sekitar kita. Hal yang perlu kita pahami kemudian adalah sesuatu yang besar dimulai dari sesuatu yang kecil. Korupsi kecil ternyata juga bisa berdampak besar. Korupsi, tapi Bukan Tentang Uang Kita hidup di negara yang penuh dengan peraturan, regulasi, norma, dan adat baik tertulis maupun tidak tertulis. Sudah seharusnya masyarakat Indonesia yang hidup di atas negeri ini mematuhi

Learn The Vacation

Seminggu setelah idul fitri 2017, gue pergi berlibur ke Belitung. Gue disana selama 6 hari 5 malam. MasyaAllah, yang mau tadabbur alam, bisalah kesana. Di post ini, gue bukan mau nyeritain jalan-jalan gue disana ala travellers gitu ya.. Ada beberapa poin lagi yang menurut gue cukup penting di liburan kali ini.

Sumber : Dok. Pribadi


Gue disana dipandu sama guide dari travel, sebut saja pak En (huruf depan namanya N soalnya wkwk). Gue pake travel cuma 4 hari, karena tekor kale kalo 6 hari pake travel mulu. Jadi, setiap naik mobil, gue pasti disuruh di depan sama nyokap gue, biar sekalian ngejagain kalo ada kejadian macem-macem lah, yang artinya gue gaakan bisa tidur nyenyak selama di perjalanan. Nah selama di perjalanan ke tempat-tempat wisatanya, kan bisa makan waktu agak lama tuh. Yaudah gue diajak ngobrol lah sama pak En. Semua yang dia omongin gue berusaha nanggepin deh pokoknya.

Jadi, pak En dulu adalah mahasiswa dari Taman Siswa di Palembang (cmiw, lupa soalnya) jurusan Ilmu Politik kalo gasalah (astaga gue sepelupa itu, maaf). Terus dia berhenti di tengah jalan. Dulu, ayahnya pernah nawarin sekolah di akademi pelayaran, terus dia nggak mau. Dia ngaku, dulu nakal (gak yang kebangetan ya), tapi nggak pake narkoba. Sukanya main terus. Sepanjang dia cerita itu, raut mukanya penuh penyesalan yang gue liat. Pak En juga bilang dia menyesal ngga sekolah lagi padahal dulu masih bisa, malah berujung jadi tourguide. Padahal tourguide masih halal... Kalo dia reuni sama temen-temen yang lain, dia cuma bisa bawa mobil aja. Yah, mobil orang. Temen-temennya ada yang jadi dokter, anggota DPR, dll. Inget banget gue, dia cerita juga, ada temennya yang minta tolong dia buat nganter kemana-mana, dan dia dibayar lebih banyak dari ongkos seharusnya. Gara-gara gak enak, jadi dia suka nggak bisa dihubungin sama temennya, menghilang gitu.

Nah, karena dia pernah belajar Ilmu Politik, pasti sedikit banyak aware lah sama kondisi Indonesia sekarang. Ya nggak bisa digeneralisir sih... Ada tuh, sepanjang perjalanan gue ke suatu destinasi, hal yang dia bicarain hanyalah kondisi sosial disana. Pertama, BPJS. Dia belum tau nyokap gue dokter yang tau tentang BPJS dan segala tetek bengeknya waktu itu... Jadi leluasa banget curhatnya. Dia curhat, BPJS di Belitung itu gak merata. Ada klinik yang udah pake BPJS eh berobatnya/apa gitu tetep bayar. Dia gak suka pake BPJS, karena waktu itu dia pernah kecewa, sampe marah-marah gitu (tapi yang ini gue lupa ceritanya hua). Tapi nyokap gue nenangin gitu, BPJS udah banyak perbaikan. Ada kartu juga untuk masyarakat yang belum dapet BPJS. Tapi kalo gue denger dari orang lain yang udah menggunakannya sih, BPJS masih belum juga sesempurna itu huhu.

Pak En juga curhat, disitu pejabatnya sejahtera, rakyatnya keinjek. Yang kaya makin kaya, miskin makin miskin. Sumber pangan disitu susah, nasi aja masih dari tempat lain, bukan produksi Belitung sendiri, karena tanahnya emang gacocok buat sawah gitu. Penerangan jalannya gila, sedikit banget deh kalo mau ke pantai gitu. Ada beberapa lampu emang, tapi mati. Podo wae-_- Dia kecewa sama PLN, uang rakyat dikemanain, masa ngasih penerangan setengah-setengah, gitu intinya.

Terus, salah satu destinasi gue adalah Danau Kaolin (kalo kepo search di internet). Ada tulisan segede apa tau isinya "jangan turun, berbahaya" gitu deh pokoknya. Ada pagar juga untuk ngehalangin yang mau turun. Etapi ada turis yang tetap turun pemirsa. Tau apa yang Pak En lakukan? Dia teriak ke turis itu dan nyuruh naik. Maksa gitu. Padahal kita baru dateng coy, dan turis itu udah daritadi foto-foto di bawah. Dia bilang jangan sampe ngebuat tempat ini makin ditutup untuk umum garagara turis kayak mereka. Ada yang pernah tenggelam juga kata dia disitu. Makin turisnya gamau naik, makin menjadi-jadi si Pak En. Itu sampe orang-orang disana ngeliatin dia karena dia berisik sendiri dan gue hanya.... berpura-pura mengambil gambar.

Jadi, pelajaran yang bisa gue petik adalah:

Pelajaran 1. YOLO cuy, karena itu harus bener-bener dimatengin mau ngapain lo sekarang buat masa depan nanti. Jangan sampe rugi

Pelajaran 2. Dia nggak segan mengungkapkan fakta kepada orang kayak gue yang notabene tinggal di kota besar, nggak takut pendapatnya salah, dan pro rakyat. Jiwa sosial kita harus tinggi cuy

Pelajaran 3. Yang gue liat, dia sangat menghargai peraturan, kode etik, serta budaya dan alamnya

Pelajaran 4. Berani membela kebenaran! Kayak pahlawan bertopeng aja

Bam. Udah deh, ingetan gue baru sampe situ. Sama satu lagi, dia jago foto, jadi pas banget kalo disandingkan dengan turis kayak gue hahah. Terimakasih ya Allah. Terimakasih juga Pak En.

Semoga nggak cuma gue yang bisa ngambil pelajaran, tapi kita semua.

Xoxo

Comments

Other Posts