Skip to main content

Newest Post

Are You A Corruptor?

Apakah lo seorang koruptor? Photo by  cottonbro  from  Pexels Dari pertanyaan di atas agaknya kita langsung berpikir, "Loh saya nggak pernah pake uang orang," atau "Saya nggak mungkin jadi seperti para tikus berdasi di luar sana," dan macam-macam pikiran bersamaan dengan keterkejutan lainnya. Eits, tunggu dulu. Gue akan bocorkan hint dari konteks penulisan gue hari ini. Gue tidak akan membahas politisi-politisi yang melakukan korupsi di luar sana karena sejujurnya gue juga nggak suka membahasnya.  Gue akan membahas korupsi-korupsi kecil yang mungkin nggak kita sadari sudah mendarah daging di sekitar kita. Hal yang perlu kita pahami kemudian adalah sesuatu yang besar dimulai dari sesuatu yang kecil. Korupsi kecil ternyata juga bisa berdampak besar. Korupsi, tapi Bukan Tentang Uang Kita hidup di negara yang penuh dengan peraturan, regulasi, norma, dan adat baik tertulis maupun tidak tertulis. Sudah seharusnya masyarakat Indonesia yang hidup di atas negeri ini mematuhi

Holy Tour

Sumber : Dok. Pribadi

Jeddah, 4 Januari 2018

Sudah 2018. Nggak kerasa banget, kayaknya kemarin baru nyambut 2017 sama beberapa keluarga besar dari mama, sekarang nyambut 2018 sama mereka lagi. Ada beberapa orang yang beda sih, but it doesn't really matter for me if it still between us. 10 hari kami diizinkan ke tanah suci buat ngelaksanain umroh. Ini bener-bener kejadian yang sangat tidak terduga sebenernya, karena tibatiba gue udah disuruh suntik meningitis aja:(

Madinah dan mekkah itu sangat indah. Madinah indah dengan segala macam konstruksinya, pengorganisasian sumber dayanya, dan kerapihannya, sedangkan mekkah indah dengan modernisasi kotanya. Tapi ada yang paling indah dari keduanya, yaitu kekentalannya akan sejarah dan kesucian akan islam. Puitis banget sih:(

There were a lot of things happened in just ten days. Dari flight pertama kali yang lebih dari 2 jam, hp hampir ketinggalan, bus mogok di padang pasir, kedinginan di madinah sampe bibir pecah-pecah, ngitungin jam sampe tengah malem, ngantri berdoa melebihi ngantri sembako, ketemu sama british ramah banget, kejatuhan tai burung, sandal ilang, foto sama arab ganteng, sampe gadapet ayam sendiri... dan koper isi semua oleh-oleh hampir ilang. Bukan pamer bukan ngeluh, kalo itu semua dirangkum, itu bikin senyum-senyum sendiri.

Sebelum gue berangkat umroh, gue diwanti-wanti untuk nggak berpikiran jelek sama sekali selama ngelakuin ibadah. Tapi yang namanya manusia, apalagi gue, masih ada unsur-unsur ngirinya, egoisnya, moodyan, sampe gak sengaja ngegunjing orang, itu sering. Tapi setelah itu ngga jarang juga gue pasti langsung dapet balesan. Contohnya gue sempet maksa nyokap gue pake sendal aja ke masjid karena nyusahin kalo pake sepatu, nyokap gue tetep kekeuh pake sepatu. Eh tetiba gue yang ngilangin sepatunya karena kelupaan:( ya gitu deh. Terus gue sok sok pake cadar karena pengen iseng nyoba doang, sekalian buat foto. Tautaunya abis itu kena tai burung:( so sad.

Emang sih, selain emotional reliever, kesabaran disini dituntut PENUH. Gabisa diungkapin deh. Tapi emang gue akui saat lo bisa nerima cobaan, diri lo udah jadi tenang lagi. Saat lo terus-terus berbuat baik ke orang lain, pasti akan kembali lagi ke lo. Contohnya? Gatau, gangerti yang balesan yang mana, gangerti juga perbuatan baik gue apa, takut pamrih:(

Sekarang ada satu beban yang didapet dari holy tour ini, yaitu gue harus mempertahankan apa yang sudah gue panjatkan dan gue terima selama gue disana. Intinya harus terus-terusan ngejaga ibadah yang udah dilaksanain. InsyaAllah.

Ya gitu aja deh bro. Gue bener-bener gabisa ngungkapin rasa syukur gue bisa diundang ke kota-Nya. Rasanya luar biasa. Ayo nabung! Biar kita semua bisa kesana dan beribadah disana. :)

Xoxo

Comments

Other Posts